Jun 24, 2009

Secret Admirer

Andrea dan sahabatnya, Viona, duduk bersila di sebuah tangga batu yang menghadap tepat ke arah lapangan sepak bola di kampus mereka. Sinar matahari masih bagus untuk mendukung pertumbuhan tulang. Udara yang segar mulai merasuki paru-paru. Hari ini adalah hari Selasa, hari yang sangat dinantikan oleh Andrea setiap minggunya, sejak awal semester enam ini. Satu hari dalam setiap minggunya di mana Andrea bangun tidur pagi-pagi sekali tanpa mengeluh. Dia melakukan itu hanya untuk berada di depan lapangan sepak bola tepat pukul 7.30 pagi dengan satu tujuan. Memperhatikan seorang asisten dosen sepak bola bernama Zaky.

Cowok itu cukup menyedot perhatian Andrea sejak pertemuan pertama mereka di pertandingan futsal hampir setahun yang lalu. Badannya yang proporsional terbalut oleh kulit hitam manis. Kemahirannya menggocek bola dan menorehkan gol-gol manis saat bermain futsal, begitu membuat Andrea sangat ingin mengenalnya. Sayangnya, Andrea belum pernah berkenalan dengan Zaky. Dia hanya bisa menjadi secret admirer cowok itu. Bukannya Andrea nggak punya nyali, tapi waktu nggak pernah berpihak padanya untuk bisa selangkah lebih dekat dengan cowok yang sempat membuat dunianya seakan terhenti itu. Selain berbeda jurusan, Zaky dua tahun lebih dulu jadi penghuni Universitas Bumi Siliwangi dibandingkan Andrea.

Cewek tomboy itu sedang asik memperhatikan Zaky dari kejauhan saat sesuatu hal hinggap di pikirannya. “Na, semalem ada yang SMS gue ngajak kenalan. Namanya Radit. Katanya sih masih anak UBS, tapi dia nggak mau ngasi tau dia anak jurusan mana.”

“Cie… cie… mulai punya secret admirer nih. Seneng dong?” Sahut Viona sambil mencubit pipi Andrea yang chubby.

“Seneng? Ngeri sih, iya. Bayangin, Na. Dia tuh tau segala tentang gue. Mulai dari hobi gue nonton futsal, suka banget sama Manchester United, sampai kebiasaan kita nongkrong di depan stadion sepak bola inipun, dia tau.”

“Dia tau lo suka sendawa sembarangan juga nggak?” ejek Viona. Andrea manyun.

“Heheheh…bercanda, Ndre. Wah, sampai segitunya. Jangan-jangan dia juga punya foto-foto lo yang dia ambil secara diem-diem lagi,” lanjut Viona.

“Aduh, Na. Jangan bikin gue tambah parno dong. Jadi nggak nyaman di kampus nih, gue. Kayak dimata-matain.” Mata Andrea mulai liar menatap sekeliling.

“Udah deh nyantei aja, Ndre. Palingan tuh cowok masih anak jurusan kita. Dia mungkin tau lo itu orangnya gampang GR, jadi dia jailin lo deh.”

“Ehm…” Andrea sedikit memutar otaknya. “Masuk akal sih. Ah bener juga. Pasti si jengkol alias si Jaka gendeng itu yang jailin gue. Awas kalo terbukti emang dia yang jailin gue, bakalan gue jadiin semur jengkol beneran tuh orang. Gue bakalan ikutin permainan dia. Liat aja,” seru Andrea penuh semangat.

“Siiiip….” sahut Viona mantap memberi semangat pada sahabatnya itu.

# # #

Sekarang Andrea berada di tengah-tengah kelas dengan rasa kantuk dan lapar. Suasana kelas yang gerah dan hanya menuntut para mahasiswanya untuk menyimak sebuah presentasi yang disajikan beberapa temannya di depan kelas, membuat Andrea begitu bernafsu untuk memejamkan matanya saat itu juga. Namun, ingin hati memeluk gunung apa daya tangan tak sampai, sang dosen terus mengintai setiap jengkal tingkah laku para mahasiswanya. Sampai akhirnya sepenggal lantunan lagu Loosing a Grip-nya Avril Lavigne terdengar cukup nyaring dari dalam tas Andrea. Dengan susah payah Andrea menghentikan bunyi itu diiringi dengusan beberapa temannya dan tatapan sinis sang dosen killer. Andrea hanya menyengir kuda.

Satu pesan diterima. Andrea melihat nama “Radit Aneh” tertera di layar HP-nya.

“Siang Andrea.Lg apa?udh mkn blm?
Oia,km kliatan lbh fminin pk kmja
bunga2 itu..n_n..”

Mata Andrea langsung terbelalak. Rasa kantuk yang sejak satu jam yang lalu dia rasakan kini menguap sudah hanya dalam waktu kurang dari semenit. Andrea mulai panik. Tapi tiba-tiba dia teringat kalau orang iseng itu pasti orang yang nggak asing buat dia. Andrea mulai mengetik SMS balasan.

“Siang jg,Dit..aduh msh kul nih,jd blm bs mkn siang.
Mksh udh phtian sm gw..
Eh,lo kpn liat gw?knp ga nymperin aja sih?kan gw jg
pgn taw lu itu yg mn?
Gmn kl qt ktmu stngh jam lg dkantin BS?”

Message sent to “Radit Aneh”.

Message delivered.

Sepuluh menit kemudian HP Andrea bergetar hebat. 1 message received.

Radit Aneh.

“Aduh, sori, Andrea. Aku udh ga ada kul hr ini,
jd aku udh plng krmh.
Sori bgt y..plis jgn mrh. Lain kali aku mau deh.”

Andrea manyun. “Pasti lo nggak mau ketemu gue karena nggak mau ketauan aslinya. Emang gue nggak tau? Sialan nih orang,” gerutu Andrea lirih sambil menatap HP-nya.

Viona yang duduk tepat di sebelah kanannya mulai menangkap gelagat kegilaan pada diri sahabatnya itu. “Eh, Ndre. Lo udah mulai gila yah gara-gara cowok yang namanya Radit itu? HP elo ajak ngomong. Stres lo!” Protes Viona dengan volume suara paling rendahnya.

Andrea hanya menatapnya sekilas dengan bibir masih dalam keadaan manyun. Viona sekuat tenaga menahan tawa, lalu melanjutkan kata-katanya, “Selama ini kan, lo merhatiin Zaky diem-diem. Sekarang kena batunya lo diperhatiin orang laen diem-diem juga.”

Andrea semakin manyun. Otaknya berpikir keras.

# # #
bersambung



Cerpen oleh Euis Wulandari

6 comments:

  1. Hmm...
    Merasa 'de-javu' dengan cerpen ini.
    Semoga endingnya nanti gak buat 'dejavu'..
    Hhe :)

    ReplyDelete
  2. jadi inget masa remaja. ehehehe

    ReplyDelete
  3. Okkeehh, ditunggu sambungannya ^^.

    ReplyDelete
  4. datar banget and endingnya gampang ketebak banget. model sinetron cinta menye-menye gitu nih...

    ReplyDelete
  5. waaah....
    kisah awalnya mirip denganku
    maunya sih bagian tengah sampai akhir sama juga
    hehehe

    ReplyDelete